Jilbab dan Jenggot

Ada nuansa laen abis ditinggalin Ramadhan. Rono dan Rini, saudara kembar ini makin adem aja diliat, bukannya abis nyemplung di air es, tapi Rini yang dulunya tomboy and suka bikin geregetan cowok- cowok di SMU “Suka-Cita”, kini berubah jadi akhwat yang anggun dengan kerudung plus jilbabnya. Sedang saudara kembarnya, Rono mendadak jadi alim, kalo bicara sering pake idiom-idiom Islam, macam afwan, syukron. Padahal dulunya, ehm sobat pada tahu nggak? Dulunya Rono, playboy lho. Coba cewek mana sih, yang nggak pernah dikibulin ama Rono, mulai dari cewek kelas I ampe kelas III, kenal semua ama Rono, sampe si Ulin anaknya tukang kebon sekolahan aja kenal, hi..hi..hii…!!!

OK Sobat, itu tentang dua sobat kamu, mungkin masih banyak juga Rono dan Rini yang laen. Tapi paling nggak Rono & Rini-nya Imud, mewakili keadaan sobat, yang baru aja kelar Ramadhan. Kita bisa aja, menyingsingkan senyum (idih …senyum koq disingsing) atao bersyukur Alhamdulillah, ternyata nggak sedikit dari sobat kita akhirnya bisa nyadar and akhirnya mulai mengubah alur hidupnya. Yang dulunya suka dugem jadi pendiem, dulunya suka bikin ulah sekarang jadi soleh, pokoknya enak deh dipandang oleh mata, suejuuk gitu lho!!!

Berat nian untuk bisa seperti Rono and Rini. Pake jilbab yang menutup seluruh tubuh ditambah kerudung, Rono-nya kini tampil alim, nunduk kalo bicara ama lawan jenis, plus bulu di dagunya alias jenggot. BTW, setidaknya ada 2 fenomena yang berkembang yang bikin Rono and Rini harus kuat ngadepin cobaan sebagai generasi harapan umat, tampil all out islamy. Pengin tahu apa 2 fenomena itu? Simak kisah di buletin Imud ini. Ok Guys!!!

Fenomena 1 : Aksesoris

Temen satu kelas Rini, waktu pondok romadhon kemaren, juga maksain pake kerudung, maunya sih tampil islamy, tapi koq malah ngeledek Islam. Maksudnya? Ya, gimana nggak ngeledek, liat aja si Krisda emang sih pake kerudung, tapi sayang kerudung yang harusnya dibiarkan menutupi dada, malah di lilitkan di leher, yang orang sering menyebutnya kudung gaul, kayak yang Mbak Inneke Koesherawati atau Teh Desy Ratnasari kenakan. Itu namanya ngeledek Islam, sebab menurut syariat Islam yang jelasin tentang kerudung (QS. An-Nur 31) bahwa kain kerudung itu diulurkan untuk menutupi dada, bukannya diiket ke belakang (nutupi rambut) sehingga lehernya kelihatan.

Rono, juga musti ngurut dada alias sabar. Sebab sebelum Rono berjenggot and jadi pengurus Rohis, udah banyak juga sih, yang berjenggot. Sebut aja Broto, pentolan band “Dewa Gembel” milik SMU “Suka-Cita”, juga berjenggot lebat. Jadinya, temen sekelas Rono, nyamain aja Rono and Broto, kalo Broto berjenggot, sukanya nge-seks ‘n nge-drug. Maka nggak beda-lah Rono. Hanya aja mungkin Rono agak polosan ‘n suka ke masjid. Sebab menurut teman-temannya, ada juga tuh anak yang suka ke masjid tapi nyatanya suka konsumsi inex. Jadinya, Rono kena getahnya.

Hampir bisa dipastikan, kalo Broto dan Krisda adalah kebalikan dari Rono-Rini, meski aksesoris yang nempel sama, jilbab dan jenggot. Suatu misal, kalo ada becak roda tiga, ama mobil yang beroda empat, kemudian kita mengatakan bahwa dua benda itu sama? Jelas nggak sama khan? Baik dari jenisnya, modelnya, ban-nya dll. Demikian juga dengan jilbab dan jenggot. Ada yang makenya sebatas aksesoris doang, tapi ada juga yang pake karena tuntutan syariat Islam, artinya jilbab ‘n jenggot bisa dipake siapa aja. Orang Yahudi pun bisa aja pake jenggot.

Sobat udah pada ngerti, kalo personil Limb Bizkit, Linking Park, Blink- 182 juga pada berjenggotan, tapi apa mereka muslim?. Atao mau nggak sih hanya gara-gara jenggot, Freud Drust, vokalis Limp Bizkit yang lengkap dengan tato dan anting di telinga and alisnya itu, kita jadikan saudara kita muslim? Mengapa nggak sekalian aja, buat kamu yang sukanya pake baju irit bahan, super ketat atao celana dilobangi bagian dengkulnya disamakan dengan orang gila yang sering di perempatan jalan itu. Tuh khan mau nggak?!?!

Aneh emang, tapi itulah teman-teman kita. Mereka nggak ngeh ama syariat Islam, nggak paham tsaqofah Islam. Yang mereka liat itulah disimpulkan sebagai symbol Islam. Dan buat yang pake jilbab sendiri harusnya ngerti, kalo aksesoris Jilbab identik dengan orang yang ngerti Islam. Nggak berarti untuk pake jilbab, musti ngerti atau paham Islam dulu, tapi paling nggak sebelum memakainya kudu ngerti dong, apa itu jilbab dan kerudung yang bener, menurut kriteria syariat Islam (lihat QS. Al-Ahzab 59 dan An-Nur 31). Waktu udah mantep pake jilbab, maka tingkah laku kita, omongan kita dijaga, sebab itu cerminan dari jilbab yang kita pake. Bayangin aja, kalo misalnya jilbabnya udah OK, tapi doi masih suka gaul bebas dengan anak cowok, entar khan bisa berabe? Naga-naganya yang jadi salah jilbabnya bukan yang pake jilbab, Tulalit khan???

Then, nggak match dong, kalo ada temen cewek yang ogah pake jilbab, beralasan nunggu baek dulu tingkah lakunya, atao nggak mau pake jilbab gara-gara tau yang pake jilbab aja suka ngomongin orang, akhirnya muncul omongan “mendingan kita, nggak pake jilbab dan juga nggak suka ngerumpi”. Idih si neng, berbuat dosa koq bangga !!!

Bisa jadi Broto berjenggotan, hanya karena pengin keliatan tambah sangar atau biar keliatan macho-nya. Beda dengan anak-anak Rohis atau anak pengajian kalaupun mereka berjenggot, Islam mensunahkan jenggot itu dirawat, setidaknya itti’baq ila Rasul (mengikuti Rasul), bukannya pengin gaya and trendi. Dan nggak harus koq, kalo kamu aktivis pengajian di sekolahmu, maksain numbuhin jenggot segala. Nah, kalo ada yang berjenggot, tapi suka godain cewek, demen ngonsumsi inex, doyan pornografi, dll, tentu aja nggak bisa dong, kalo kamu salahin juga anak pengajian yang berjenggot itu. Iya nggak?

Liat nggak ustad Jaka di sinetron “Ada Jalan Lain” yang diputar di SCTV, waktu Ramadhan kemaren ? Perhatiin aja, ustad Jaka yang guru ngaji dan kebetulan berjenggot, tapi malah ngajarin pacaran atau berduan ama lawan jenis yang bukan muhrimnya. Bikin bias, seakan-akan itulah pacaran Islamy. Padahal antara Islam dan Pacaran dua hal yang berbeda, ibaratnya kita mencampur segelas madu dengan setetes racun. Bisa diminum nggak sih? So, untuk bisa ber-Islam secara kaffah atao kalo mao tau Islam yang komprehensif, harus mengkaji Islam dan meniru Rasulullah bukan mengkaji teve dan meniru selebritis.

Buat mengomentari adanya jilbab gaul ‘n funky, kebetulan ada sobat muslim yang ngirim email ke redaksi@islamuda.com. Sebut aja Liana, dia berkomentar “Sungguh fenomena jilbab pada saat sekarang, membuat kita di satu sisi patut bersyukur, wanita udah nggak malu lagi berjilbab …. Namun di sisi lain jilbab yang sesungguhnya harus memenuhi prasyarat jilbab syar’i, banyak sekali …jilbab yang bukan lagi syar’i tapi lebih terkesan trendy …..jilbab funky yang menyimpang dari syarat-syarat syara’ jilbab yang sebenarnya.”

“Diantara penyimpangannya, …(1) Tidak ditutupnya seluruh bagian tubuh. Seperti …yaitu terbukanya bagian kaki bawah, atau bagian dada karena jilbab diikatkan ke leher, atau … jilbab tapi lengan pakaiannya digulung atau dibuka hingga ke siku mereka. (2) … berjilbab dengan pakaian ketat, …berkaos, ….pakaian yang tipis, sehingga walaupun …menggunakan jilbab, tapi lekuk-lekuk tubuh mereka dapat diamati dengan jelas. (3) … berjilbab dengan menggunakan celana panjang bahkan terkadang memakai celana jeans. (4) ….wanita muslimah di sekitar kita yang memakai jilbab bersifat temporer, … dipakai …pada kegiatan tertentu, kendurian, acara pengajian kampung dsb, setelah itu jilbab dicopot … jilbab tersebut sekedar mampir alias tidak sampai menutup rambut atau menutup kepala.”

“Terkadang, kalau ditanyakan kepada mereka, mengapa kalian berbuat (melakukan) yang demikian, tidak memakai jilbab yang syar’i, padahal telah mengetahui bagaimana jilbab yang syar’i, sering didapati jawaban : “Yaa, pengen aja”, atau “Belum siap”, atau “Mendingan begini daripada tidak memakai jilbab sama sekali”, atau “Jilbab itu khan tidak hanya satu bentuk, jilbab khan bisa dimodofikasi yang penting khan menutup aurat” terkadang didapati juga jawaban, “Kok kamu yang ribut, khan emang sudah menjadi mode yang seperti ini!”

Itu tadi komentar Liana yang ditulisnya via email. Satu lagi sobat kita yang juga coba curhat ama Imud. Amin, begitu dia menulis namanya, “Saya baru pake jilbab ketika pertengahan semester 2 di kuliah. Soal hukum pake jilbab udah gak perlu disangsiin lagi dong, udah jelas itu wajib. Jadi, klo wajib itu harus dipake, gak ada alasan siap-gak siap. Terus terang, nyesel banget gak dari dulu aja pake jilbab. Dulu juga saya alasannya belum siap, tapi harusnya kita ngerti dong artinya ‘wajib’ itu, klo menurut bahasa indonesia yang baik dan benar (taelaa …), wajib itu artinya harus, kudu, musti dilakukan! Jadi, klo ada yg bilang blom siap soal perilakunyalah … inilah … itulah … alasan apapun gak bisa untuk meringankan kita dari kewajiban berjilbab. Sedangkan untuk akhlak dan perbuatan, itu bisa nyusul, namanya juga manusia … bertahap dong. Tapi klo bertahapnya perilaku dulu baru jilbab, itu salah! bagaimanapun juga, yang wajib harus didahulukan. selama kita pake jilbab, percaya deh gak bakalan ada yg ngomong : gak pantes! karena yang kita nilai bukan pantes apa nggaknya, tapi memang itu adalah WAJIB.”

“Soal yang jilbabnya modis … kita husnus-dzon aja deh … mungkin aja mereka sedang dalam tahapan menuju jilbab sebenarnya. naahhh … situ dah tau klo pake jilbab yg begitu gak bener, jangan diikutin dong, tunjukin dong jilbab yang bener tuh kayak gimana. Ok ??? Lagipula … kita gak boleh nyela suatu kaum lho, karna siapa tau kita juga termasuk ke dalam kaum itu … bener gak sih? pokoknya, nyela- nyela gitu gak baik, meskipun .. hati aja, bisa-bisa jadi ngomongin lho … ntar jatuhnya ghibah (ngrasani)… kan gawat !!! klo emang tau itu gak baik, jangan diikutin. trus … klo bisa diomongin langsung, kali aja dia gak tau gimana jilbab yang bener. Klo gak dibilangin, gimana dia bisa tau, ya kan? Lagipula … klo mau pake jilbab, ya pake aja, gak usah ngeliat orang lain, trus susahnya lagi klo dijadiin alasan, kan makin gaswat tuh”.

Fenomena 2 : Teroris

Sementara Rono dan Rini musti juga tahan ngadepin cobaan berat akhir-akhir ini. Apa pasal? Sebab tetangga di kampungnya udah ngomongin yang nggak-nggak soal Rini yang udah berjilbab itu. Rini yang berjilbab dengan Ikhlas, pengin menjadi muslimah sejati, ehh malah dituduh teroris. Tak luput pula Rono, hanya karena berjenggot lebat, sering aktiv ngasih ceramah di masjid, dibilang ekstrim, radikal dan yang paling serem, dituduh terlibat jaringan Al-Qaeda. Subhanallah

Orang di Kampung “Duren Seribu Tiga”, yang nggak laen kampungnya Rono-Rini, juga ngelarang anak mereka bergaul dengan Rono dan Rini. Kalo ke masjid, mereka disuruh langsung pulang, nggak boleh ngobrol ama Rono ataupun Rini. Berat, emang cobaan yang dihadapi Rono-Rini, tapi coba kalo orang kampung pada ngerti Islam, nggak bakalan mereka menimpakan tuduhan begitu aja kepada mereka. Gimana seorang yang menyampaikan bahwa rizki dan mati dari Allah, Rasulullah yang hanya boleh ditauladani, Al-Qur’an dan As-Sunnah yang hanya bisa dijadiin pedoman hidup, tapi kemudian dituduh teroris, Al-Qaida, ekstrim dll?? Bukankah semua itu ajaran murni dari Islam? Lalu mana yang ekstrim, radikal itu ?

Sobat, perjuangan sobat kita Rono-Rini yang begitu tulus mulia itu, haruskah kita nodai dengan tuduhan yang harusnya tuduhan itu diarahkan kepada orang-orang yang benar-benar teroris. Rono nggak pernah sejahat George W Bush, yang meluluh lantahkan darah dan tulang kaum muslimin bercampur padang pasir di Afghanistan. Rono belum pernah sedikitpun meniru aksi Simon Perez, Benyamin Netanyahu dan pembesar Israel lainnya yang bikin orang tua di Palestina mandi darah dan air mata, melihat kematian anak-anak mereka yang syahid menjadi martir serangan membabibuta Israel.

Kaum muslimin merupakan korban kejahatan politik internasional. Jangan dikira Rono-Rini yang tinggal di kampung, nggak kena cap teroris. Bukankah pernah ada ungkapan bahwa dunia ini akan menjadi “Global Village” (desa yang mengglobal)? Bukankah orang di kampung bisa juga kenal ama selebritis, cara dandan selebritis, apa aja yang dilakuin seleb? Nah, darimana mereka tahu? Dari media khan? Well, nggak terlalu salah kalo orang kampung “Duren Seribu Tiga” bisa termakan oleh opini publik yang disebarkan melalui media.

Eh, sobat muslim, bisa nggak sih kamu hidup di dunia ini sendiri, nggak butuh orang lain atau cuek ama masalah orang lain? nggak ada ceritanya orang mati, berangkat sendiri ke kuburan, musti ada yang mandikan, nganterkan ampe kuburan dll. So, kayaknya kita musti ingat Sabda Rasulullah yang artinya “Barang siapa bangun di pagi hari dan hanya memikirkan masalah dunianya, maka orang tersebut tidak berguna apa-apa disisi Allah, dan barang siapa tidak memperhatikan urusan kaum muslimin, maka ia tidaklah termasuk golongan mereka (kaum muslimin)”(HR. Thabrani dari Abu Dzar Al Ghifari)

Kita yang disini emang lagi adem-ayem, nggak kayak nasib yang dialami Rono-Rini ini. Kita emang lagi nggak di Palestine, Afghanistan, Filipina atau di negeri kaum muslimin mana aja yang sekarang lagi bergejolak. Tapi dengan merenung dan memahami lagi hadits tadi, kayaknya kita nggak pantes deh disebut saudaranya kaum muslimin, kalo kita cuek aja ama masalah yang sekarang dihadapin kaum muslimin. Tul nggak?

“Trus, kita musti ngapain lho?” Nah, kalo ada yang bertanya begini, ini baru generasi harapan umat. Kamu yang disini nggak musti harus ke Palestine, Afghanistan atau kampung “Duren Seribu Tiga” tadi. Tapi buat kamu sendiri, ada dua hal yang musti disiapkan. Pertama, kamu musti membina diri dalam tsaqofah Islam, artinya membina diri, maksudnya sebagai muslim, kamu musti tau dong kemana sih setelah mati ? ke Akhirat khan ? artinya semua aktivitas yang kamu lakuin di dunia akan mendapat imbalannya ntar di akhirat di hadapan Allah SWT. Karna perbuatan kita bakal dimintai pertanggung jawaban, maka mau nggak mau ketika masih di dunia, masih dikasih usia ama Allah gunakan syariat Allah (baca : Islam) untuk mengikat setiap perbuatan yang kita lakuin. Nggak ada kata nggak bisa atau nggak mampu, Allah nggak ngasih cobaan diluar kemampuan kita sebagai manusia (QS. Al Baqarah 216).

Singkatnya, gimana kita bisa tau and mao mengikatkan seluruh perbuatan kita ama hukum Islam, kalo kitanya nggak ngeh ama syariat Islam. Maka jalan satu-satunya adalah membina diri dalam tsaqofah Islam. Tercatat dalam sejarah, para sahabat Nabi seperti Ali bin Abi Thalib, Thalhah bin Ubaidillah, Sa’ad bin Abi Waqas, Abdullah bin Mas’ud, Usamah bin Zaid, mereka semua terhitung umurnya masih ranum sama ama kita yang mungkin umur segitu masih suka ngeceng ke mall, hapy-hapy bareng temen se-gank, dll. Tapi nggak gitu yang dilakuin oleh sahabat Nabi, meskipun saat itu emang nggak ada mall, PS, teve, dll. Tapi apa nggak mungkin kita bisa menauladani mereka dalam membina diri dengan tsaqofah Islam, bahkan kalo kita mampu ngelakuin seperti apa yang dilakuin para sahabat tadi, pahalanya 50 kali dari mereka. Tuh khan ?

Yang kedua, ajaklah temen, saudara, tetangga kamu untuk memperbanyak teman seperjuangan. Suer, Rono-Rini bisa jadi lebih kuat perjuangannya kalo kita membantunya dengan bikin kuat barisan mereka. Stop, ini bukan provokasi lho !!! Sebab, tuduhan tadi juga akan melekat ke kamu, yang dituduhkan oleh teman- temanmu, tapi dengan semakin banyak temen atau orang yang berada di barisan kita, maka tuduhan itu dengan sendirinya akan hilang. Apalagi orang-orang yang tadinya menuduh, mengejek berhasil kita ajak pula. Bukankah kalo kita semakin banyak temen kita merasa semakin yakin dan kuat ??? Yang kita perjuangkan sudah pasti benarnya yakni Islam, ngapain musti nengok kanan-kiri, denger bisikan yang nggak karuan, sebab kemuliaan hanya didapat jika Islam benar kita terapkan. Bukankah Allah sudah berjanji “Wama arsanalka illa rahmatan lil alamin (tiada Aku utus engkau– Muhammad– untuk menjadi rahmat seluruh alam)”

Walhasil, No time untuk meniru seleb, mengagungkan keduniawiaan, mendewakan kemewahan, karena semuanya akan musnah, hancur, hilang. Yang tersisa hanya kita dan amal perbuatan kita. Now just time, untuk satu rasa, satu pemikiran dengan saudara kita di negeri ini maupun di negeri yang lain. Bagi sobat muslim yang masih kayak temen-temennya Rono-Rini, berjilbab tapi ngeledek Allah, berjenggot tapi tingkah lakunya nggak karuan, udah saatnya dihentikan. Trus, bagi yang udah kayak Rono-Rini, nggak usah surut langkah, terus aja melangkah, meski tetangga atau teman kamu ngatain yang bukan-bukan, jangan benci mereka. Mereka berbuat seperti itu karena mereka nggak ngerti atau termakan opini media, justru kita harus menggandengnya, ajak mereka memperkuat barisan dakwah Islam, ajak mereka mengkaji Islam. Yo’ ngaji Islam !!!(Myp)

Wallahu’alam bishowab.

Bro, kalian mesti udah tahu ya. Setiap dari kita sering aja ditempeli berbagai macam merek. Kalo ente yang doyan ke mesjid, mesti ente bakalan merek remaja masjid. Walaupun merek  tersebut belum jaminan mutu. Ato mereka yang pake jilbab otomatis semua ngecap dia adalah muslimah yang sholehah. Syukur-syukur capnya bukanya caplang capnya belang alias jatidirinya gak jelas. Ato ada yang mukanya agak iteman dikit trus ada plester di keningnya orang ini bakalan dicap preman. Padahal bisa jadi dia emang lagi apes kesandung kucing trus jatuh kepentok kulit duren.

Kali ini juga begitu. Umat Islam sering banget ditempeli merek-merek yang agak ngeri. Misalnya cap ekstrimis, fundamentalis, puritan, sectarian, radikal, aliran sempit, konservatif, terakhir-terakhir teroris. Hmmm. ..ini bener-bener ngejutin.

Celaan ini sering banget dilemparkan kepada para  ABG, alias Akhwat Berjilbab Gedhe ato Aktivis Berjenggot Gondrong.

Kayak kamu-kamu yang suka ngemelihara jenggot. Kamu bakalan gampang disebut sebagai laskar jihad.

Ato ada yang pake jilbab agak gedhean dikit, entar yang lainnya pada takut sendiri. Seolah-olah kayak abis liat hantu aja.

Sebut saja si Upri salah seorang ABG, tapi dia sering berangkat ke majelis taklim, setiap kali bertemu dengan tetangga beliau selalu menyapa dengan senyumnya. Setiap bertemu sesama sahabat selalu saja mendoakan dengan mengucapan salam sambil menyempatkan diri sebentar untuk bersalaman. Tutur katanya halus dan tidak menyinggung. Dengan tetangga dia sangat perhatian. Dia termasuk orang yang sangat sholeh tiada pernah berdusta, tiada pernah bertindak anarki. Hanya saja ia memiliki jenggot dan sering membaca quran, para tetangga menjauhinya karena alas an takut terjerumus dalam aliran garis keras, alias teroris.

Demikian juga dengan si Nia. Dia baru aja pake jilbab dan baru aja aktiv dalam aktivitas remaja masjid di kampungnya. Kesehariannya begitu sederhana, ia amat patuh terhadap ortunya, tutur katanya lembut tiada menyakitkan.Ternyata ada juga yang berbisik kalo ia baru aja ikutan pengajiannya orang-orang garis keras.

Sementara itu masih banyak remaja lainya yang melakukan seks bebas, pacaran bermesraan di depan rumah, yang suka cuek ama lingkungannya itu malah di bilang lumrah, wajar dan bukan merupakan kasus yang luar biasa. Rambut disemir merah para ortu cuek aja malah dibilang keren, anting-anting di kuping, hidung, mulut, lidah bahkan di puser, pulang pagi. Apalagi ketika disekolah, bener-bener gak niat, tidur di kelas, ganguin temannya, kalo pas pelajaran suka ijin keluar terus pergi kekantin abis itu ngrokok deh di sana. Abis pulang gak langsung pulang, pergi dulu nongkrong ama pacar, mampir ke bioskop.

Semoga Allah selalu memberi ketetapan hati dan membimbing langkah kita agar senantiasa berada dijalanNya, amin………..

3 thoughts on “Jilbab dan Jenggot

  1. ya… alhamdulillah blognya tampilan baru era 2010.
    terimakasih telah meng-upload makalahnya…. semoga banyak manfaatnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s